Logo

081246558552

  • Selamat Datang di Website Resmi Desa Buahan, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli
Jumat Pon
Logo

I Wayan Suardi

Kepala Desa Buahan

"Om Swatiastu" Selamat Datang di Website Resmi Desa Buahan, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli


Foto Galeri

Ritual Nyelung

LIHAT LAINNYA

Video Galeri

LIHAT LAINNYA

Jajak Pendapat

Bagaimana Pendapat Anda tentang Website Desa Buahan, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli?

    Res : 14 Responden

Baca Artikel

Ngusaba Tegan Tradisi Unik di Kawasan Batur Global Geopark

Oleh : buahan | 27 November 2015 | Dibaca : 846 Pengunjung

Berbagai keunikan tradisi budaya Bali dapat ditemui di Kawasan Batur Global Geopark Bangli. Salah satunya tradisi ngusabha tegen di Desa Kedisan, Kintamani. Berbeda dengan upacara Ngusabe Tegen di Desa Palaktiying dan Landih ngusabha tegen di Desa Kedisan menggunakan sarana sesajen yang digunakan berupa banten tegenan dan tidak boleh menggunakan jajan atau ikan yang digoreng. Sebaliknya, jajan atau ikan yang dipergunakan mesti dikuskus, direbus atau dibakar.
 
Prosesi ngusabha tegen dilaksanakan bertepatan dengan buda umanis tambir, Pada saat itu ribuan masyarakat Desa Kedisan berjalan berjejer sambil mengusung sarana berupa banten. Dimana kaum laki-laki memikul banten tegen-teganan, sementara kaum perempuan mengusung banten gebogan. Mereka berangkat dari desa menuju Pura Dalem Praja Pati setempat dimana prosesi upacara ngusabha tegen akan dilaksanakan.
 
Tradisi saba tegen  merupakan dresta dari masyarakat  Desa Kedisan yang tersuratkan pada lontar siwa purana dan sudah dilaksanakan secara turun temurun sejak desa kedisan ini berdiri. Sarana banten tegenan ini diantaranya hasil pertanian dari masyarakat seperti sayur-sayuran, buah-buahan, ikan dan lainya. Salah satu keunikan dari saba tegen adalah isi sesaji dari banten tegenan ini sarwa/serba (20) dua puluh.
 
Banten tegenan ini, wajib dihaturkan oleh seluruh kaum laki-laki yang ada di Desa Kedisan. banten yang dihaturkan ini pantang menggunakan sarana jajan atau ikan yang digoreng. Sebaliknya, jajan atau ikan tersebut harus diolah dengan cara dibakar atau dikuskus.
 
Keunikan lainya, saat prosesi saba tegen dilaksanakan tradisi cacah jiwa oleh seluruh masyarakat dengan membayarkan uang kepeng. Tujuan dari cacah jiwa ini untuk mengetahui jumlah seluruh masyarakat Desa Kedisan. Setelah semua warga melakukan cacah jiwa, uang kepeng hasil cacah jiwa terkumpul ditanam dihalaman pura setempat. Dimana maksud dari penguburan uang ini adalah untuk menyampaikan kepada Ida Bhatara yang beristana di Pura Dalem setempat jumlah keseluruhan masyarakat Desa Kedisan.
 
Upacara saba tegen dilaksanakan setiap satu tahun sekali, pada sasih ketiga sekitar bulan Agustus atau September.  “Saba tegen merupakan bentuk syukur warga untuk memuja dewi kesuburan yang beristana di Pura Dalem Prajapati, dengan harapan warga diberikan keselamatan dan kemakmuran”


Oleh : buahan | 27 November 2015 | Dibaca : 846 Pengunjung


Artikel Lainnya :

Lihat Arsip Artikel Lainnya :